Sunday, November 23, 2008

BUAT MAUDU' YANG BERUBAH SEKELIP MATA

video

MEMANIFESTASIKAN KONTRAK SOSIAL

Tarikan hari ini adalah apabila membaca akhbar Sinar Harian. Sekali lagi isu kontrak sosial menjadi kupasan. Kali ini, sekali lagi maudu ini dikupas oleh Prof Abd Aziz Bari dengan tajuk ‘Kontrak Sosial yang makan tuan’. Benar, masyarakat hari ini keliru dengan hal ini. Adakah ia benar-benar wujud atau sekadar fantasi dek permainan politik perkauman hari ini. Pendeta melihat bahawa kontrak sosial adalah satu realiti bagi politik negara kita dalam pembinaan perpaduan rakyat menerusi amalan permuafakatan politik.

Mengingati tokoh-tokoh kontraktualis universal seperti Hobbes, John Locke dan Rousseau, semuanya memberi ramuan masing-masing tentang bagaimana masyarakat sivil itu terbentuk. Kecenderungan manusia untuk hidup aman, penjagaan harta rakyat, keterikatan dengan undang-undang dan sebagainya. Namun, perbedaan-perbedaan ini mampu digarapkan menjadi satu hujah yang kukuh.

Kita melihat bahawa isu ‘ketuanan Melayu’ menjadi perbualan masyarakat dan terlalu ramai yang rigid kepadanya. Kita mengambil kata akar dari ‘ketuanan’ itu yakni ‘tuan’. Hal ini yang dibicarakan dalam kontrak sosial. Bagaimana bangsa Melayu dan bumiputera diangkat martabatnya sebagai bangsa tuan. Namun, perkataan tuan ini bukan bermakna terma eksploitasi dan penindasan serta penafian hak itu dihalalkan. Inilah yang disebut berkenaan keterikatan rakyat pada peraturan, “man was born free, and he is everywhere in chains. Maka, di sinilah toleransi dan persefahaman itu digapai antara elit-elit ketika itu. Melayu memberi taraf kerakyatan kepada bangsa asing seperti Cina dan India ketika itu sebagai balasan untuk mereka mengiktiraf bangsa asal penduduk peribumi Tanah Melayu. Mungkin banyak lagi persefahaman yang terhasil namun tiada siapa yang tahu kerana wujudnya kontrak sosial ini hanya sekadar ‘mutual understanding’ antara elit ketika itu dan tidak wujud dalam bentuk ‘binding contract’ atau kontrak bertulis. Mengapa perlu dipersalahkan sejarah kerana ketiadaan kontrak ini secara bertulis. Jika benar sekalipun maka institusi harus mengambil peranan memberi penerangan kepada rakyat!

Tiada apa yang perlu Melayu pada hari ini risaukan. Bahkan, bangsa lain juga tidak perlu gusar dengan segala tohmahan yang mengancam bangsa. Melihat situasi rakyat hari ini terlalu memikirkan kontrak sosial walhal tidak sedar bahawa segala perlindungan telah diberi sepertimana yang temaktub dalam perlembagaan negara. Oleh itu, proses pemahaman tentang perlembagaan itu perlu dipupuk dan bukan setakat dengan hafalan semata-mata. Sesetengah daripada perkara-perkara dalam perlembagaan negara ini boleh dikatakan sebagai satu manifestasi kontrak sosial yang tidak bertulis itu. Hal ini yang menyebabkan kontrak sosial dan perlembagaan itu bagai lagu dan irama yang tidak mampu dipisahkan.

Mengapa perlu ummat Melayu hari ini bimbang akan perkara-perkara yang termaktub dalam perlembagaan khususnya berkenaan Melayu dan Islam. Ini yang seringkali di tekankan oleh Abd Aziz Bari tentang keperluan mendapatkan perkenan Majlis Raja-Raja untuk mengubah perkara-perkara yang menjaga kepentingan Melayu. Jangan terus menuding jari kepada bangsa lain! Selagi adanya institusi raja dan ahli-ahli Parlimen yang majoritinya Melayu maka segala perlindungan hak dan mengekalan identiti Melayu serta ‘Malay Polity’ itu akan tetap terjamin. Tidak perlulah kita berdemonstrasi bila perbahasan atau forum mengenai perkara-perkara berikut diadakan. Kita harus matang dalam mempelbagaikan pandangan serta idea. Jangan terus diulit mimpi indah dengan elit masih menakluki pemikiran dengan segala konstuksi yang kukuh di minda rakyat. Apakah terlalu agung dan mulia kepingan kertas yang dibukukan sebagai perlembagaan negara? Jika kita ummat Melayu, apakah perlembagaan itu lebih mulia sedangkan al-quran itu sendiri diperbahaskan oleh para ulama’? Dan perlembagaan itu disanjung lebih hebat sehingga tidak boleh dihujahkan langsung. Disini peranan dalam mempelbagaikan idea itu perlu wujud dalam kerangka mematangkan masyarakat dan politik negara. Maka, perlu difahami bahawa perlembagaan itu adalah satu kerangka yang mendasari kehidupan rakyat dan masyarakat plural negara ini.

Saturday, November 15, 2008

PLURALIS ITU INDAH...

karya: Abdullah Gym

alangkah indahnya taman bunga,
aneka warna, aneka rupa, aneka bentuk,
ternyata keindahan itu tidak wujud dalam serba sama,
tapi keindahan bisa wujud justeru dari perbedaan yang ada

Allah maha indah.
Allah mencintai keindahan,
Allah lah yang menciptakan perbedaan,
alangkah indah jika perbedaan itu diikat dengan hati,
kerana tidak pernah ada ikatan yang terkukuh,
kecuali dengan hati nurani

Allah ciptakan ada yang coklat,
ada yang putih,
ada yang kerinting,
ada yang lurus,
tapi semua adalah cipataan Allah!
alangkah indahnya jika melihat ciptaan ini dengan satu pandangan,
semuanya sebagai satu ciptaan Allah semata

marilah saudaraku,
kita untai mozaik perbedaan ini,
dengan keindahan bersatu.
dan iman lah yang memperindah persaudaraan kita ini

semoga Allah menjadikan hari ini,
hari pengikat hati yang tercerai-berai,
hari melembutkan hati yang membatu,
dan hari yang terbukanya pintu hati yang tertutup.

Wednesday, November 12, 2008

DAMBAKAN SEMANGAT ITU !

video

ARAH MANA MELAYU MENONGKAH?


Kisah DEB tidak pernah lekang bila tsunami politik baru melanda negara. Semua pihak memberi reaksi dan semua mempertahankan agenda masing-masing. Pak menteri bertahan, Pembangkang mengasak, Cina memacak dan Melayu tetap layu. Mengapa ini hal remeh sebegini timbul? Sepatutnya dengan segala dasar kerajaan, DEB dan sebagainya Melayu sudah lama kaya dan berdaya saing. Dari sudut ekonomi Melayu sudah jauh ketinggalan. Mengapa jika yang layu itu mesti Melayu?

Soal Melayu ini memang menarik kerana aku sendiri orang Melayu, keturunan Melayu walau ada sedikit campuran Cina. Mahathir dalam ulasannya di akhbar Sinar Harian berkenaan debat menjelang pemilihan UMNO mengatakan bahawa Melayu belum benar-benar bersedia untuk menerima keterbukaan demokrasi. Sebelum itu, beliau turut mempertahankan bahawa Melayu belum benar-benar bersedia untuk bersaing dalam dasar ekonomi bebas tanpa sebarang atau pengecilan kuota. Mungkin benar kerana teman-teman rapat sendiri masih tetap mempertahankan kemelayuan mereka dan begitu sensitif apabila Melayu dicabar kedudukannya. Pelbagai reaksi teman dengan nada yang sama mengkritik pemikiran ini berkenaan isu UiTM suatu ketika dulu.

Peperiksaan di varsiti hampir tamat dengan aku mengambil langkah berani berhujah berkenaan kontrak sosial dalam salah satu subjek yang diambil. Hari ini, setelah menjawab dan berhujah berkenaan kontrak sosial ini aku kembali merenung masa depan bangsaku. Jika benar apa yang dikatakan oleh mantan Perdana Menteri, maka bilakah agaknya bangsaku ini akan benar-benar bersedia menghadapi hari-hari mendatang? Aku sendiri masih lagi mencari jawapannya. Barangkali mungkin lebih sukar mencari jawapan ini daripada mencari al-Ghazali seperti yang dicari-cari Pak Lah Badawi.

Aku kini melihat bahawa minda dan pemikiran Melayu sebagai satu wahana penggerak kemajuan bangsaku! Lantas, pemikiran Melayu yang selama ini terpasung dek cengkaman pemerintah adalah punca Melayu hidup layu!

Pemikiran ini harus dibuka supaya Melayu mula bergerak menuju satu landasan yang bakal mempelopori kebangkitan bangsa. Dari pemikiran yang terbuka inilah Melayu boleh dikatakan ‘fit enough’ untuk bersaing dengan bangsa-bangsa lain. Melayu hari ini terlalu rigid dengan bangsa sendiri hingga menelan diri sendiri. Tulisanku hari ini menolak total pandangan Mahathir bahawa Melayu belum cukup bersedia untuk menerima keterbukaan dalam demokrasi. Maka bila lagi Melayu akan bersedia? 10 tahun? 50 tahun? 100 tahun? Sampai bila?

Anak Melayu hari ini jangan lagi terikut-ikut rentak lama. Mulakan dengan sedikit perubahan. Situasi dulu dan kini jauh berbeda. Berfikir secara rasional dalam mencari hala tuju hidup kerana hala tuju kita adalah hala tuju dan masa depan bangsa!

Thursday, November 6, 2008

SAMBUT KEMENANGAN PSIKOLOGI


Hari ini pasti berharga buat semua buat semua pencinta demokrasi dan kebebasan. SALAM PEMBEBASAN BUAT RAJA PETRA!